(●'◡'●) Brandon Prajogo

Aku Siap!

Ujian, Lulus, SMA. Tiga kata yang ada di benak saya dan kawan-kawan kelas 9. Kata yang sama sekali gak enteng. Keteteran belajar buat ujian sekolah yang materinya banyak bener. Dilanjut ujian praktik sehari setelah ujian sekolah. Iya gak salah dengar kok, habis ujian sekolah udah disuruh ujian praktik, rasanya gak ada jeda sama sekali.

Sekarang udah selesai dan bisa nulis blog lagi. Malah banyak liburnya, sedangkan adik kelas masih penilaian akhir tahun. Masih belum ada pengumuman lulus sih, karena bakal diumumin di acara Wasana Warsa1 tanggal 15 Juni nanti. Doa-kan aja semoga lulus.

Sempet mikir semua temen juga bakal lulus, karena pernah dulu pas SD ada temen-temen yang males, tugas banyak yang kosong, atitudenya sama sekali gak baik sampe aku ikutan mikir “Ni anak apa bakal lulus sih?” ternyata mereka ya lulus-lulus aja. Palingan buat yang nilainya jelek dan kalau sifatnya masih keterusan bakalan susah cari SMA/SMK, mengingat syarat diterimanya lebih berat dibanding pendaftaran SMP.

Ngomong-ngomong soal SMA, ternyata banyak yang udah buka pendaftaran, bahkan sejak saya masih Semester 1. Ada temen-temen yang daftar di sekolah negeri atau swasta, ada yang daftar di SMA atau SMK. Pilihan mereka gak ada yang salah, karena setiap orang punya tujuannya masing-masing, termasuk dalam memilih jenjang pendidikan.

Kalau saya pilih sekolah di luar kota, tepatnya di SMA Kolese Loyola. Proses daftarnya cukup susah karena ada 2 jalur yaitu Jalur Prestasi dan Jalur Tes. Untungnya berhasil keterima. Memang usaha tidak mengkhianati hasil.

Banyak temen dan guru yang heran kenapa saya milih di situ dan gak yang deket-deket aja, mengingat lokasinya yang di luar kota. Ada banyak alasannya, mulai karena sekolahnya yang bagus, pengen mandiri, bentuk jaringan, dll. Namun tujuannya tetap satu:

Keluar dari zona nyaman.

Selama saya di rumah merasa udah nyaman banget, kalau ke sekolah selalu diantar meski deket, banyak kenalan, udah familiar sama nama jalan dan tempat. Kalau ada masalah? Orang tua siap bantuin. Tapi ya karena itu, sifat negatif seperti malas, mendunda-nunda, dan nggampangake2 sering muncul.

Makanya saya pilih sekolah di luar kota. Jaraknya yang jauh dari rumah, ya mau/gak mau harus nge-kost buat melatih kemandirian, karena termasuk sekolah favorit jadi harus belajar yang rajin supaya gak keteteran lagi seperti dulu pas SMP, bisa buat jaringan, dan ikut banyak kegiatan.

Bukan berarti kalau mau keluar dari zona nyaman harus sekolah diluar kota, zona nyaman tiap orang beda-beda. Banyak juga temenku yang sekolah di dalam kota tapi orangnya mandiri, rajin, punya banyak kegiatan dan jaringan.

Namun yang terpenting dan banyak juga yang nanya, “Kamu udah siap Brand?”


  1. Acara kelulusan (biasa disebut wisuda). ↩︎

  2. Berasal dari Bahasa Jawa yang berarti meremehkan. ↩︎

#Sekolah