(●'◡'●) Brandon Prajogo

Tidur Siang

Lato-lato sudah ada jauh sebelum itu, tapi Fidget Spinner menjadi mainan pilihan masyarakat. Anak-anak membentangkan tulisan “Om Telolet Om” di pinggir jalan, berharap setiap sopir bus yang lewat membunyikan klaksonnya. Warga Jakarta telah memilih gubernur baru, meski sekarang sudah diganti dengan pejabat gubernur (Pj). Coba tebak tahun berapakah itu?

Ya betul, tahun 2017. Masih duduk di bangku 5 SD, tugas-tugas masih belum banyak, hiburannya cuma main, nonton, makan. Bisa dibilang saya termasuk anak yang lumayan rajin, bahkan lebih rajin ketimbang saat ini.

Walaupun masih dibimbing mama, saya belajar tiap hari, gak cuma pas ulangan aja. Tugas saya kumpulkan tepat waktu. Sempat masuk ranking 10 besar di kelas. Berkat kerajinan ini juga, saya jarang dapat remidi.

“Brand… tidur sana, biar nanti bisa konsentrasi belajarnya.” kalimat yang biasa diucapkan mama kalau besoknya ada ulangan.

Sebagai anak yang suka menikmati free time di siang hari, tidur siang itu enggak banget. “Kalau malam udah tidur, ngapain siang tidur lagi? Kan tenagaku masih banyak.” itu pikir saya. Karena biasa nurut sama orang tua, jadinya tetep saya lakuin. Tapi ya gak serius.

Mama saya sudah tahu ini, karena itu setiap beberapa menit sekali beliau pergi ke kamar buat ngecek saya beneran tidur atau enggak.

Biasanya saya sudah siapin hp dan selimut. Jadi waktu tidur siang biasa saya habiskan dengan bermain hp, sambil dengerin suara luar biar gak ketahuan. Kalau ada suara langkah kaki, dengan sekejap saya langsung sembunyikan hp dibalik selimut dan memejamkan mata biar kelihatan tidur. Kalau mama pergi biasanya ada suara pintu ditutup, tandanya saya bisa buka hp lagi dan lanjut main.

Cara ini gak selalu berhasil, pernah ketahuan gegara selimut saya diperiksa sewaktu tidur. Alhasil hp saya disita sampai keesokan harinya.

Saat ini udah 4 tahun berlalu, masa SMA bener-bener beda kalau dibandingkan dengan masa SD. Dulu ada banyak free time alias waktu bebas yang bisa saya nikmati sesuka hati, karena mulai pelajaran jam 7 pagi, pulangnya jam 12 siang. Singkat banget kan?

Sekarang udah beda tingkatan, beda kurikulum. Memang sih, banyak yang bilang Kurikulum Merdeka itu lebih bebas ketimbang Kurikulum 2013, tapi tugas dalam bentuk proyek terasa lebih banyak.

Mulai pelajaran jam 7 pagi sampai jam setengah 3 sore, itupun kalau gak ada ekstrakurikuler, kalau ada ya bisa sampai malam pulangnya. Belum lagi kalau ada kerja kelompok setelah pulang sekolah buat bikin proyek, waktu istirahat ya pasti menipis. Ketika pulang dari sekolah, badan terasa lemes, gak ada tenaga lagi buat ngelanjutin aktivitas.

Tidur siang yang awalnya adalah hal yang paling saya benci, jadi hal yang paling dibutuhkan. Dikala kelelahan pasca sekolah, tidur siang rasanya buat badan saya fresh. Semangat buat melanjutkan aktivitas di sore hari rasanya berkobar kembali. Meskipun tidur siang sekarang udah gak kayak dulu lagi.

Sebagai bocah kelas 5, kalau tidur siang bisa kapan aja, dan durasi sebebasnya. Sekarang sebelum tidur pasang timer 35 menit dulu, biar nanti tidurnya gak kebablasan. Kalo kebablasan nanti saya bakal ditelpon guru les. Iya bener, saya ada les setelah tidur siang, makanya saya pasang timer.

Ya begitulah curhat singkat saya seputar rutinitas sekolah yang padat ini, sekaligus sedikit menekankan pentingnya tidur siang.

Jadi buat kalian yang punya waktu luang, nikmatilah tidur siang selagi bisa.

#Cerita